Thursday, July 21, 2011

"After four-five month"



Assalamualaikum

In The Name of Allah The Most Gracious and The Most Merciful
Syukur padaMu bukan sekadar dengan ucapan Alhamdulillah, tetapi syukur padaMu dengan mata hati yang sentiasa beterusan mengingatiMU sehingga hujung nyawa~ 


Update selepas sebulan tidak ada entri terbaru..rindu itu datang dan menjengah kembali, untuk menulis nukilan di blog ini memujuk hati ini dan hati kamu agar jangan gundah dan gelisah..


"terimalah 'kesusahan' yang sementara ini duhai hati, demi kesenangan dan kebahagiaan yang abadi, dunia yang sementara ini tempat menyemai, di akhirat nanti kita menuai"


No pain, no gain - tidak ada kesakitan, tidak ada ganjaran. Berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ke tepian. Bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian. Sejak dahulu lagi pesanan itu dipesan..berkali-kali. Maka, untuk berjaya di dunia apatah lagi di akhirat, mujahadah itu adalah wajib.



Bermujahadah ertinya berperang dengan diri sendiri untuk melakukan sesuatu yang sangat dibenci oleh hawa nafsu. Hawa nafsu yang hanya inginkan kejahatan, kelalaian dan keseronokan. Sebaliknya, ia sangat bencikan kebaikan, peringatan dan ketaatan.


Menentang hawa nafsu samalah dengan menentang diri sendiri. Terseksa. Salah satu sebab mujahadah itu selalu patah. Kadang-kadang belum mujahadah sudah mengaku kalah. Terlalu sayangkan diri untuk disakiti.. Padahal mujahadah itu pahit kerana syurga itu manis. Letih sedikit tidak boleh, nak rehat je yang banyak. Manakala bila pahit sedikit sudah mengeluh. Pedih sekelumit sudah mengaduh.


Dunia hakikatnya adalah gelanggang mujahadah. Kita di sini, di dunia yang sementara ini untuk 'menanam', di sana nanti iaitu akhirat yg kekal abadi tempat kita 'menuai'. Dunia sementara ini umpama tempat 'membayar', di akhirat nanti tempat kita 'bermain'. Pay now, play later.


Tanyalah kepada sesiapa pun yang bernama manusia, siapa yang tidak mahu masuk ke syurga..sudah pasti semua inginkan ke syurga. Namun persoalannya layakkah kita. Lihatlah orang mukmin yg sentiasa rela bersusah payah untuk melakukan ketaatan, kebajikan dan kebaikan. Hidupnya terlalu sibuk dgn ibadat. Berpindah drp ibadat khusus dan ibadat umum dan berpindah lagi kpd ibadat sunat. Sebenarnya, untuk ke syurga banyak dipagari dengan kesusahan dan kepahitan yang perlu ditempuhi...manakala ingin ke neraka, di dunia ini lagi kita boleh menuju dengan begitu senang kerana neraka itu dipagari oleh keseronokan dan kelalaian.    

Pesan Sayidina Ali:

Beribadatlah sehingga kita letih untuk melakukan kejahatan

Sesungguhnya jalan mujahadah itu terletak di hati kita sendiri. Di awal, di pertengahan, malah hampir ke penghujungnya, sering berlaku dialog dalam diri. Apabila susah melanda, merintih..apabila godaan mendatang, cuba bertahan semampu yang boleh, apabila nikmat menjelma, lega...tetapi tidak lama, sukar pun datang mencabar, cuba sabar selagi mampu kerana sabar itu sangat indah dan manis!


Berapa kali diri ini terjatuh, pasti tetap akan bangun. Hidup bukan semata-mata untuk cinta manusia, tetapi yang paling utama adalah cinta Ilahi. Biarlah beberapa kali terjatuh, menyendiri memencilkan diri kesedihan, diri ini tetap ingin ceria dan gembira menggenggam cinta Ilahi. Sungguh sekali tidak mampu hidup tanpa cinta dariNya, biarpun diri terpalit dosa..diri ini tetap ingin mencintai DIA dari segala-galanya. Moga istiqamah dan ikhlas mencintaiMu Ya Ilahi~


*terima kasih Ustaz Pahrol~





p/s : "Carilah hatimu di tiga tempat. Temui hatimu sewaktu bangun membaca al-Quran. Tetapi jika tidak kau temui, carilah hatimu ketika mengerjakan solat. Jika tidak kau temui juga, carilah hatimu ketika duduk bertafakur mengingati mati. Jika kau tidak temui juga, maka berdoalah kepada Allah, pinta hati yg baru kerana hakikatnya pada ketika itu kau tidak mempunyai hati!" Pesanan daripada Imam Ghazali. Carilah, dengan izin dariNya pasti temui..~


p/s/s: ‎'ALLAHUMMA BALLIGHNA RAMADHAN' (Ya Allah, sampaikanlah aku ke bulan Ramadhan), ameen.

3 comments:

NoRa DaDiLLa said... BALAS

suka dengan entri ni...=))

CemPaKa SiReH said... BALAS

Syukran jazilan my dear housemate. Jg diri n iman baik2 sis, miz u :)

dienmn said... BALAS

i like this :D syukron